Cabe Rawit

Dijamin Kagak Pedes & Sangat Ilmiah

Posts Tagged ‘Add new tag’

Bukan Untuk Direnungkan…

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 21, 2008

Warning! yang lagi makan disarankan kagak baca :mrgreen:

Assalaamu ‘alaikum warahmatullah.

Postingan ane ini sebenernya adalah bahan ceramah kultum ane waktu bulan puasa kemaren. Sayang sekali, bahan kultum yang sebenarnya sarat dengan makna dan hikmah ini kagak fernah semfat tersamfaikan kefada khalayak, hanya karena satu alasan; Kagak ada yang ngundang ane ngasih ceramah kultum ramadhan! :mrgreen: Dan sesungguhnya mereka -yang kagak ngundang ane- berada dalam kerugian yang besar dan nyata. *ditendang*

Sodara-sodara. Ane semfet kefikiran, selaen menyandang fredikat sebagey makhluk yang faling semfurna dan mulia, sebenarnya ada fredikat laen yang fantas kita sandang, yakni makhluk aneh tafi nyata.

Sampey di sini, sefertinya sodara-sodara menjadi bingung perihal akan ke mana arah pembicaraan ane kali ini? Wajar, soalnya ane sendiri sebenarnya bingung mau ngebahas afaan… :mrgreen: *dilemfar onta*

Begini sodara-sodara. Bicara soal anehnya manusia, mari kita renungkan, camkan, fikirkan dan fahami beberapa hal di bawah ini, hasil berburu ilham ane selama hiatus… *halah*

ferhatikan orang yang sedang menjinjing ember atau membawa barang bawaan laennya. Alangkah mengherankan, kenafa  badannya malah suka miring ke arah yang berlawanan dengan letak beban bawaan. Misalnya miring ke kiri, fadahal yang terbebani adalah kanan karena tangan kanan yang menjinjing? Atau sebaliknya. Aneh bukan? Mustinya, kalo yang menjinjing tangan kiri, miringnya harus ke kiri juga. Iya kan? Iya kagak? *ditabok*

Boleh jadi, ini sebenernya merufakan sebuah gambaran, betapa manusia seringkali merasa telah melakukan hal yang sebenarnya berbalik dengan kenyataan. Manusia sering merasa telah berbuat benar, fadahal sesungguhnya ia nyata-nyata telah berbuat salah. Atau sebalikya, sebenarnya ia telah berbuat baik, namun malah merasa telah berbuat keliru. 😥

 

Keanehan selanjutnya, ada kasus dua orang yang sama-sama sudah tiga hari tiga malem kagak -maaf- boker. Keduanya juga sama-sama habis makan ubi Cilembu, telor asin, pete, jengkol, ditutuf ama buah duren. Saat salah seorang buang angin, teman yang satunya bisa berdarah-darah saat  menghiruf gas Beliminium Amunikok (biasa disingkat Bekok) temannya. Tafi anehnya, saat dirinya sendiri yang melefas gas beliminium amunikok, hidungnya baek-baek aja tuh!. Malah kagak jarang, ada yang nyengajain saat mau buang gas, fake sarung terlebih dahulu :mrgreen: . Tujuannya kagak laen adalah sufaya wangi gasnya bisa lebih dinikmati… *muntah* 🙄

 

Itulah kita, manusia. Sekecil apapun keburukan dan kebusukan orang laen, selalu terasa sangat busuk dan buruk. Tafi seburuk dan sebusuk afafun dirinya, buatnya tetef harum dan menyenangkan. 😥

 

Yang kagak kalah aneh tafi nyata adalah sifat manusia yang suka bersikap berlebihan. Masak,  cuman sekedar nginjek kotoran ayam saja, sampe kudu berjalan tertatih-tatih layaknya tertusuk paku berkarat, belon ditambah dengan raut muka yang meringis seolah tengah merasakan sakit yang luar biasa… Ya, sodara-sodara… itulah kita, ketika Tuhan memberikan kita ujian yang sebenarnya “ringan”, kita bereaksi seolah-olah kita tengah didera oleh ujian yang teramat berat… dan parahnya lagi, kita suka memamerkan penderitaan kita kefada orang laen. 😥

 

Ini lebih aneh lagi… Tumila atau kutu busuk, yang semua orang tahu kalau itu makhluk yang suka sembunyi dalam selimut dan funya bau kagak sedaf, masih saja suka “menarik” hasrat kita buat menciumi baunya… Ya, kita seringkali lebih mudah tergoda dengan sesuatu yang jelas-jelas buruk dan kagak ada manfaatnya sama sekali…

kalo ada temen di samping lagi ngupil (bahasa populer: ngebor), biasanya kita sudah merasa tidak nyaman. Dan ketika si pengupil menyodorkan jarinya ke badan kita, maka kita akan langsung lari terbirit-birit. Tafi, seandainya saja  ia sendiri yang ngupil, niscaya akan terasa sensasi kenikmatan yang kagak dafat dilukiskan. Malahan, saat “hasil tambang” berhasil diperoleh, jari jemari kita kemudian mempermainkannya dengan lincah, difelintir-felintir dan difijit-fijit sedemikian rufa. Yang mengerikan, kadang kita tergoda buat sedikit mencicipinya….  Astagfirullah, mungkin inilah gambaran manusia yang kerap kali merasa bangga dengan keburukan dirinya sendiri.

Sungguh, manusia itu berada dalam kesesatan yang nyata, karena tidak mempergunakan akalnya… :mrgreen:

 

NB: Untuk tarif undangan ceramah Cabe Rawit

  • 1. Bandung dan sekitarnya:hanya ganti ongkos taksi PP Rp. 500.000
  • 2. Priangan Timur: 1.500.000/jam sudah termasuk foto bersama dan PPH
  • 3. Pantura: 3.000.000/jam sudah termasuk rombongan tarling dan PPH
  • 4. Jabodetabek: 4.000.000/jam sudah termasuk doa dan PPH
Iklan

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Humor, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | Dengan kaitkata: | 51 Comments »