Cabe Rawit

Dijamin Kagak Pedes & Sangat Ilmiah

Archive for the ‘Kajian’ Category

Bukan Untuk Direnungkan…

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 21, 2008

Warning! yang lagi makan disarankan kagak baca :mrgreen:

Assalaamu ‘alaikum warahmatullah.

Postingan ane ini sebenernya adalah bahan ceramah kultum ane waktu bulan puasa kemaren. Sayang sekali, bahan kultum yang sebenarnya sarat dengan makna dan hikmah ini kagak fernah semfat tersamfaikan kefada khalayak, hanya karena satu alasan; Kagak ada yang ngundang ane ngasih ceramah kultum ramadhan! :mrgreen: Dan sesungguhnya mereka -yang kagak ngundang ane- berada dalam kerugian yang besar dan nyata. *ditendang*

Sodara-sodara. Ane semfet kefikiran, selaen menyandang fredikat sebagey makhluk yang faling semfurna dan mulia, sebenarnya ada fredikat laen yang fantas kita sandang, yakni makhluk aneh tafi nyata.

Sampey di sini, sefertinya sodara-sodara menjadi bingung perihal akan ke mana arah pembicaraan ane kali ini? Wajar, soalnya ane sendiri sebenarnya bingung mau ngebahas afaan… :mrgreen: *dilemfar onta*

Begini sodara-sodara. Bicara soal anehnya manusia, mari kita renungkan, camkan, fikirkan dan fahami beberapa hal di bawah ini, hasil berburu ilham ane selama hiatus… *halah*

ferhatikan orang yang sedang menjinjing ember atau membawa barang bawaan laennya. Alangkah mengherankan, kenafa  badannya malah suka miring ke arah yang berlawanan dengan letak beban bawaan. Misalnya miring ke kiri, fadahal yang terbebani adalah kanan karena tangan kanan yang menjinjing? Atau sebaliknya. Aneh bukan? Mustinya, kalo yang menjinjing tangan kiri, miringnya harus ke kiri juga. Iya kan? Iya kagak? *ditabok*

Boleh jadi, ini sebenernya merufakan sebuah gambaran, betapa manusia seringkali merasa telah melakukan hal yang sebenarnya berbalik dengan kenyataan. Manusia sering merasa telah berbuat benar, fadahal sesungguhnya ia nyata-nyata telah berbuat salah. Atau sebalikya, sebenarnya ia telah berbuat baik, namun malah merasa telah berbuat keliru. 😥

 

Keanehan selanjutnya, ada kasus dua orang yang sama-sama sudah tiga hari tiga malem kagak -maaf- boker. Keduanya juga sama-sama habis makan ubi Cilembu, telor asin, pete, jengkol, ditutuf ama buah duren. Saat salah seorang buang angin, teman yang satunya bisa berdarah-darah saat  menghiruf gas Beliminium Amunikok (biasa disingkat Bekok) temannya. Tafi anehnya, saat dirinya sendiri yang melefas gas beliminium amunikok, hidungnya baek-baek aja tuh!. Malah kagak jarang, ada yang nyengajain saat mau buang gas, fake sarung terlebih dahulu :mrgreen: . Tujuannya kagak laen adalah sufaya wangi gasnya bisa lebih dinikmati… *muntah* 🙄

 

Itulah kita, manusia. Sekecil apapun keburukan dan kebusukan orang laen, selalu terasa sangat busuk dan buruk. Tafi seburuk dan sebusuk afafun dirinya, buatnya tetef harum dan menyenangkan. 😥

 

Yang kagak kalah aneh tafi nyata adalah sifat manusia yang suka bersikap berlebihan. Masak,  cuman sekedar nginjek kotoran ayam saja, sampe kudu berjalan tertatih-tatih layaknya tertusuk paku berkarat, belon ditambah dengan raut muka yang meringis seolah tengah merasakan sakit yang luar biasa… Ya, sodara-sodara… itulah kita, ketika Tuhan memberikan kita ujian yang sebenarnya “ringan”, kita bereaksi seolah-olah kita tengah didera oleh ujian yang teramat berat… dan parahnya lagi, kita suka memamerkan penderitaan kita kefada orang laen. 😥

 

Ini lebih aneh lagi… Tumila atau kutu busuk, yang semua orang tahu kalau itu makhluk yang suka sembunyi dalam selimut dan funya bau kagak sedaf, masih saja suka “menarik” hasrat kita buat menciumi baunya… Ya, kita seringkali lebih mudah tergoda dengan sesuatu yang jelas-jelas buruk dan kagak ada manfaatnya sama sekali…

kalo ada temen di samping lagi ngupil (bahasa populer: ngebor), biasanya kita sudah merasa tidak nyaman. Dan ketika si pengupil menyodorkan jarinya ke badan kita, maka kita akan langsung lari terbirit-birit. Tafi, seandainya saja  ia sendiri yang ngupil, niscaya akan terasa sensasi kenikmatan yang kagak dafat dilukiskan. Malahan, saat “hasil tambang” berhasil diperoleh, jari jemari kita kemudian mempermainkannya dengan lincah, difelintir-felintir dan difijit-fijit sedemikian rufa. Yang mengerikan, kadang kita tergoda buat sedikit mencicipinya….  Astagfirullah, mungkin inilah gambaran manusia yang kerap kali merasa bangga dengan keburukan dirinya sendiri.

Sungguh, manusia itu berada dalam kesesatan yang nyata, karena tidak mempergunakan akalnya… :mrgreen:

 

NB: Untuk tarif undangan ceramah Cabe Rawit

  • 1. Bandung dan sekitarnya:hanya ganti ongkos taksi PP Rp. 500.000
  • 2. Priangan Timur: 1.500.000/jam sudah termasuk foto bersama dan PPH
  • 3. Pantura: 3.000.000/jam sudah termasuk rombongan tarling dan PPH
  • 4. Jabodetabek: 4.000.000/jam sudah termasuk doa dan PPH

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Humor, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | Dengan kaitkata: | 51 Comments »

Mohon Sumpah Serapahnya, Ane Mau Ngelamar…

Posted by Cabe Rawit pada Februari 16, 2008

 Setelahnya ane memberikan tausiyah penuh hikmah juga sarat dengan kebenaran buat para anggota IJOT pada postingan sebelumnya, sekaligus sebagai pernyataan pengunduran diri sebagai Ketua Umum IJOT yang telah ane pegang selama bertahun-tahun, maka dengan ini ane sampeykan bahwa akhirnya ada seorang gadis cantik -sebut saja Bunga-, berkerudung putih (emang selalu putih, kagak punya warna laen), pinter dan berlibido tinggi lembut hati-na yang beruntung mendapatkan cinta ane. Dan yang terpenting, si gadis yang beruntung itu adalah seorang mahasiswi kedokteran semester 2 yang masih bisa dikategorikan sebagai ABG tralala tingkat akhir :mrgreen:

mahasiswi-kerudung.jpgBerikut ane sampeykan kronologis pertemuan ane dengan Bunga yang berakhir dengan rencana serah terima cinta dan niat untuk mengikatkan diri dalam ikatan suci nan diridloi Tuhan. Semoga, Bunga menjadi tambatan hati yang pertama dan terakhir. Ane berharap, semoga Bunga adalah jawapan Tuhan atas semua mantra dan jampi-jampi yang sering ane panjatkan selama ini. Amin…

  1. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 02.35: Ane tenggelam dalam kekhusyuan salat tahajud yang dibalut dengan gelapnya malam dan dinginnya udara. Ane berdoa entah untuk yang kesekian juta kalinya, memohon kepada Dzat Yang Maha Menggenggam, agar segera ada gadis yang beruntung mendapatkan ane. Tidak lupa ane sedikit maksa agar si gadis yang beruntung itu adalah mahasiswi kedokteran.

  2. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 03.00: Ane kemudian terlelap tidur, sambil berharap dapat melanjutkan mimpi ketemu tetangga ane yang sukses itu…

  3. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 06.30: Ane bangun kesiangan, belingsatan lari ke kamar mandi untuk mandi besar, habis itu ane subrang (subuh beurang) dijamak ama salat dhuha. Lagi-lagi ane tenggelam dalam dekapan kekhusyuan doa yang sama…

  4. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 07.30: Sedikit ngelap-ngelap si Kawasaki Ninja biar kagak keliatan terlalu jorok. Habis itu, terus ngacir ke kampus. Kampus ane memang di Dipati Ukur, tapi biasa-na ane motong jalan ke Jatinangor nyatronin Fakultas Kedokteran, baru ke Dipati Ukur. Lumayan, perjalan ke kampus jadi makan waktu 2 jam lebih dari tempat kost ane di Tubagus Ismail. Padahal kalo langsung ke Dipati Ukur, paling cuma 5 menit. :mrgreen:

  5. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 08.03: Sampeylah ane di Kampus Jatinangor. Setelah memarkirkan si Ninja, ane bergegas menuju kantin di mana biasa-na banyak sekali mahasiswa kelaparan yang  sedang memberikan nafkah lahir kepada perutnya masing-masing. Berkait-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian, besar pasak daripada tiang, tong kosong nyaring bunyinya, sepandai-pandainya tupai melompat akan jatuh juga, alah bisa karena biasa. Itulah peribahasa yang mungkin dapat menggambarkan betapa beruntungnya ane, karena ketika usai memesan air putih gratis (kalo kopi pan kudu bayar! 👿 ) di pojok kantin masih tersisa satu tempat duduk lagi. Yang bikin ane happy, tepat di depan kursi kosong tersebut, bersemayam seorang gadis berkerudung putih nan cantik rupawan, berkulit kuning langsat, berhidung mancung dan berbibir merah merekah. “Akhir-na tiba juga saat yang diarep-arepin selama hampir 2 taon hunting…” Begitu fikir ane. Maka segeralah ane duduk di kursi kosong nan beruntung itu. Ane lupa bagemana tiba-tiba kami berdua terlibat obrolan panjang, yang ane inget cuma pertanyaan pertama si mahasiswi yang akhirna ane tau namanya -sekali lagi sebut saja Bunga-, “kok cuma air putih..??? Biar gratis ya?” Terhenyaklah sukma ane semerta mendengar pertanyaan tersebut. Maka segeralah ane jawab dengan jawaban diplomatis agar harga diri ane tetap terjaga. “Oh, enggak… Kebetulan ane lagi puasa sunnat Senin.” Begitu jawapan ane, dan ane rasa si Bunga cukup puas dengan jawapan ane ini. 😯 Karena Bunga harus segera masup kuliah, maka diakhirilah obrolan menyenangkan tersebut, kagak lupa ditutup ama saling tuker nomer HP, nomer kartu kredit, nomer KTM, nomer password, nomer celana, ama nomer-nomer laennya. Ah… betapa berbunga-bunganya hati ane. Dan ane yakin si Bunga lebih berbunga-bunga. :mrgreen:

  6. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 09.30: Ane sampey kampus Dipati Ukur, masup kelas, kuliah ampe jam 13.45, terus balik ke kost-an dengan kefala yang terus dipenuhi wajah Bunga. Kemanapun ane memandang, wajah-na selalu membayang… Ane jatuh cinta!

  7. Senin, 11 Februari 2008. Pukul 20.01: Ane sms bunga, isinya: “Assalamu ‘alaekum Bunga, masih inget ama ane Cabe Rawit yang ketemu di Kantin… yang lagi puasa sunnat senin jadi cuma mesen air putih?” Tidak lama berselang, Bunga reply sms ane, “Wa ‘alaikumussalam, ya ingat atuh. Saya salut sama Aa Cabe yang rajin ibadah. Oh iya, lagi apa Aa?” Dst… dst.. kami berchat sms. Akhir-na ane putuskan buat nelepon langsung, kebetulan nomer ane ama bunga sama-sama Esia. Esia permenitnya cuma 55 perak dengan sesama esia. Murah dan praktis, bisa di bawa ke luar kota dengan fasilitas GOGO. Cukup ketik 6060 spasi nomor Esia anda spasi kode are tujuan dan kirim atau hubungi operator *6060. :mrgreen:

Itulah sepenggal kronologis pertemuan ane ama Bunga. Setiap hari kami saling berkomunikasi via telepon, juga ketemu di kantin kampus. Benih-benih cinta rupanya tumbuh dalam hati kami masing-masing. Ane jatuh cinta dengan sikapnya yang lembut, perhatian, pinter, berkerudung dan status mahasiswi kedokterannya. Sedangkan Bunga, ane yakin dia juga jatuh cinta sama ane karena melihat banyak kelebihan pada diri ane, selaen soleh, tampan, smart, cute dan punya masa depan yang menjanjikan. :mrgreen:

Malam ini, kebetulan malam minggu. Ane sudah bilang akan datang ke kost-annya untuk menyampeykan sesuatu. Bunga sangat antusias, dan sepertinya dia tau kalo ane akan “nembak”, karena belum apa-apa Bunga sudah menjawab, “saya juga sama….” 😯

Oleh karena, ane mohon sumpah serapahnya, karena malem ini ane mau ngelamar Bunga… Sodara-sodara bisa milih sumpah serapahnya pada pilihan di bawah ini:

1. Dasar Cabe Imut, ane sumpahin ente berhasil!!! 👿

2. Dasar Ganteng, Biar disamber rejeki berlimpah ama diterima lamarana-na!!! 👿

3. Cuih… Dasar mahasiswa Cute, si Bunga ane sumpahin biar nerima lamaran ente!!! 👿

4. Ane sumpahin ente ama si Bunga jadi keluarga yang sakinah kelak!!! 👿

5. Silahkan bikin sumpah serapahnya sendiri, kalo kagak mau ambil pilihan di atas!!! :mrgreen:

Salam pedes dari ane.

 

Posted in Agama, Blogger, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Iseng, Kajian, Kawin, Manhaj, Nasihat, Ngelamar, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | 162 Comments »

Tetangga Ane Sukses Karena…

Posted by Cabe Rawit pada Februari 10, 2008

Oleh: As-Syaikh Abu So’ Taahu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana, Lc. (Alias Cabe Rawit)

Bismillaahirrahmaanirrahim.

Ane punya cerita.  Ada tetangga ane yang sekarang hidupnya boleh dikata sukses. Bagemana kagak dibilang sukses? Bini cakep, rumahnya gedong betingkat 2 lengkep ama tamannya. Mobil 2 biji, keluaran paling baru. Ane taksir harga kedua mobilnya nyampe 500 jutaan. Belom motor gede kayaknya punya Retorika yang saban Sabtu-Minggu dipake touring ke luar kota. Pokok-na, secara materi sukses dah. Terus secara ruhani kira-kira gimana? Kalo dari penglihatan mata batin ane, tetangge ane ini hidupnya tenang, tentram bahagia, kagak pernah ane denger dia misuh-misuh sama orang laen. Pokoknya adem gitu…

Kalo sohib-sohib tanya sama ane, entu orang kok bisa sukses ya? Siapa tahu, kali aja emang kaya dari sononya? Nah, ane jawab kagak begitu. Soalnya ane tau banget enyak ama babenya gak bejibun ama harta, bahkan bisa dibilang pas-pasan.

Setau ane, tetangga ane itu orangnya jujur, pekerja keras, jarang ngeluh, kagak gampang putus asa dan baek ama setiap orang. Terus yang ane paling demen ama ini orang, dia ini rajin salat berjamaah di masjid, rajin ngelakonin puasa senen-kemis ama ngedawamin solat sunat dhuha setiap pagi sebelom pergi kerja. Terus, dia ini rajin sedekah sekalipun lagi merit atawa cekak dompetnya 😯 . Makin demen aja ane ama tetangga yang satu ini.  

Ane pernah iseng-iseng tanya ama dia, soal kiat-kiat ama doa apa yang suka dipanjatkan sampe bisa sukses kayak sekarang. Dia bilang ama ane,

Saya tidak merasa kaya. Saya juga tidak pernah minta kaya sama Allah. Saya cuma minta diberikan hati yang selalu merasa cukup dengan apapun yang dikaruniakan-Nya kepada saya. Jujur saja, saya lebih siap hidup miskin daripada hidup kaya.

Terus waktu ane tanya, apa ada hubungannya antara kesuksesan ama kebiasannya rajin salat berjamaah, puasa senen-kamis, solat sunnat dhuha juga sedekah. Dia jawab,

 “mungkin saja ada hubungannya. Sekalipun saya tidak melakukan semua itu karena ingin kaya atau sukses. Saya hanya merasa, dengan salat berjamaah saya selalu diingatkan tentang pentingnya kebersamaan, mematuhi aturan, taat pada pimpinan dan disiplin waktu.

Terus dia ngelanjutin,

Puasa senin-kamis, paling tidak membentengi saya dari nafsu untuk berbuat dosa dan menyakiti orang lain, termasuk rekan bisnis dan teman-teman sepekerjaan. Kalau salat sunnat dhuha, setiap kali saya melaksanakannya sebelum berangkat kerja, saya seolah-olah merasa mendapat energi tambahan untuk bekerja lebih giat, juga keyakinan bahwa hari ini Allah akan memberikan saya rejeki yang berkah, selama saya mau mencarinya.

Ane makin penasaran nih… Mangkanya ane serbu lagi ama pertanyaan soal sedekah. Jawabnya,

Sedekah yang saya berikan, tidak pernah saya anggap sebagai pengeluaran, tapi sebagai pemasukan. Karena dari setiap sedekah yang dikeluarkan, saya mendapatkan banyak doa dari yang menerimanya. Saya kira, itu jauh lebih bernilai daripada uang.

Biar sekedar mimpi di siang boloing, ane jadi malu ama diri sendiri… Tapi tergugah!!! 🙂

Maaf, postingnya tanpa skrinsyut. Salam pedes dari ane…. 

 

Posted in Agama, Aqidah, Artikel, Blogger, Bujang, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Dakwah, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | 75 Comments »

Nasihat Buat Anggota IJOT (Ikatan Jomblo Akut)

Posted by Cabe Rawit pada Februari 8, 2008

Oleh: As-Syaikh Abu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana, Lc. (Alias Cabe Rawit)

dzr2.jpgAssalaamu ‘alaekum warahmatullah. Pada kesempatan ini, perkenankan ane buat nyampein seuntai nasehat khusus buat sohib-sohib yang ini hari masih pada ngejomblo. Sebagai senior jomblo, ane merasa punya tanggungjawab moral buat ngebimbing yang lebih junior atawa adik-adik, supaya mereka kagak tersesat dan terjerumus ke dalam kemaksiyatan, misalnya jadi belajar pelet, atawa yang lebih parah menjadi homok dan lesbok. Sekalian hitung-hitung berbagi pengalaman.

Tapi sebelum-na, perkenankan ane sedikit menjelaskan perihal nama yang tertera di atas. Kalo di alam blogosphere, ane dikenal dengan nama sederhana, Cabe Rawit. Akan tetapi sebenarnya ane punya nama laen yang cuma ane pake buat keperluan atawa kondisi khusus. Misalnya kalo ane menghadiri daurah IJOT (Ikatan Jomblo Akut) bareng para jombler laennya. Ato juga kalo ane lagi ada di habitat ane yang asli, yaitu negeri onta berpunuk 7.

Nama laen ane adalah Abu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana. Yang pernah belajar bahasa onta berpunuk 7, insya Allah bakalan ngerti arti dari nama ane yang penuh barokah tersebut. :mrgreen:

rhoma.jpgBaiklah… sebelum-na ane ingin sampein buat para jomblo, sungguh sodara-sodara semua kagak perlu kecil hati ama status jomblo yang disandang dan belon lepas-lepas sampe gini hari. Ingatlah, status jomblo tidak melulu memalukan buat yang menyandangnnya. Sebagaimana pernah disabdakan ama panutan kita semua, raja diraja dangdut, H. Rhoma Irama, dalam salahsatu lagunya. Ane petik sedikit syairnya:

“Enaknya kalau menjadi bujangan, ke mana-mana tak ada yang larang. Hidup terasa ringan tanpa beban, uang belanja tak jadi fikiran oh bujangan… bujangan. dan seterusnya.”

Sungguh benar Rhoma dengan segala lagunya. *ngusap muka*

Maka, nikmatilah kejombloan ini dengan asek-asek.  😛

Selanjutnya, ane mengajak sodara-sodara untuk banyak-banyak bermuhasabah, mengevaluasi diri. Biar kita tahu pangkal dan simpul dari betahnya status jomblo nemplok di diri kita masing-masing. Ada beberapa hal yang kudu kita renungkan, fikirkan dan segera cari jalan keluarnya. Di antaranya:

  1. Seganteng apakah kita? Pada skala berapa indeks wajah kita? Lalu kenapa pula musti tau indeks ketampanan? Hal ini penting, tidak laen agar kemudian dalam menetapkan standar kecantikan calon bini atawa pacar disesuaikan dengan kondisi riil wajah kita. Pada beberapa kasus penolakan cinta, pangkal masalahnya ternyata adalah jomblo yang indeks ketampanannya 1,50 ato di bawah 2 (pada skala 4) menerapkan standar terlalu tinggi, sehingga yang dideketin, dikejar dan dikirimi surat cinta cuma cewek dengan kecantikan pada skala 4, yang parasnya sederajat ama Sandra Dewi,  Luna Maya, atau Titi kamal dan Titi Qadarsih. :mrgreen:  Begitu pula sebaliknya cewek ke cowok.

  2. Setakut apakah jika cinta ditolak? Banyak para jombler yang memilih tidak mengungkapkan perasaan cintanya karena alesan yang teramat sangat begitu rendah! Yaitu takut ditolak! 👿 Padahal, sungguh lebih mulia jombler yang ditolak 1000 kali cintanya setelah mengungkapkan perasaannya pada 1000 tambatan hatinya, ketimbang jombler yang kagak pernah ditolak karena kagak pernah sekalipun menyatakan cinta sama siapapun!!! *tambah semangat kasih tausiyahnya*

  3. Sedewasa apa kita dan dia? Maksud ane adalah faktor kepantasan dan kesetaraan usia. Kalo ente mahasiswa, usia antara 18-25 taon maka carilah yang sepadan. Jomplang umur menang kagak masalah, bahkan ada yang bilang kalo laki sebaeknya sedikit lebih tua dari perempuan. Yang jadi masalah kalo ente mahasiswa terus naksir anak TK kelas nol kecil. Sesabar apapun ente nunggu si pujaan hati dewasa, yang pasti ente bakalan keburu bulukan! :mrgreen:  Maka bersiapalah menjadi pungguk yang merindukan bulan, bertepuk sebelah tangan…

Demikianlah beberapa bahan perenungan sekaligus nasihat yang bisa ane sampein kali ini. Selebihnya sodara-sodara dapat mengembangkannya lebih lanjut. Semoga tausiyah ini bermanfaat dan dapat menjadi sebuah pencerahan bagi kita, yang masih menyandang gelar Jomblo Akut. Ameen.

Salam pedes…

 

Posted in Agama, Artikel, Blogger, Bujang, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Freedom, Iseng, Jomblo, Kajian, Nasihat, Pendidikan, Perkenalan, Renungan, Sampah, Umum, Woro-woro | 82 Comments »

Kenalin, nama ane Cabe Rawit!

Posted by Cabe Rawit pada Januari 31, 2008

Cabe Rawit

Mau ngenalin diri nih…. Panggil saja ane Cabe, karena emak sama babe juga sering manggil ane begitu dari kecil. Lengkapnya Cabe Rawit, bahasa latinnya Capsicum frutescens L. Biar kata nama ane Cabe, tapi beneran sumpeh, ane gak suka sama makanan pedes. Sekalinya makan yang pedes, bisa bolak-balik ke toilet. Kata dokter sich perut ane gak kuat dengan kandungan basanya. Mungkin karena postur ane yang gak terlalu tinggi, tepatnya boncel, mangkanya ane suka dipanggil cabe rawit… eh, nyambung apa kagak ya? :mrgreen:

Tapi biar kata kecil, soal berantem ane biangnya sedari kecil. Prinsip ane, selama itu buat menjaga kehormatan, belain harga diri, negakin kebenaran dan keadilan, siapapun ane adepin! Elu jual, gua beli… Asal cocok harganya aja cing! Ya, tentunya selama lawannya lebih kecil dari ane… :mrgreen:

Masih soal nama Cabe Rawit. Emak sama babe kagak sembarangan ngasih ane nama kayak begitu, apalagi iseng kagak bertanggungjawab. Orang kampung bilang, segala sesuatunya pasti ada makna filosofinya!. Syahdan, emak ane cerita nih, satu hari pas ane brojolan dari perut emak, babe langsung grusukan kaya Kopaja ngejar setoran nyari nama yang baik buat anak laki bontotnya. Soalnya nama yang udah babe siapin semuanya nama anak perempuan, sebangsaning Markonah, Siti Solehah, Juleha, Mimin, dan Sarimin Pergi Ke Pasar (perasaan nama yang terakhir kaya nama anak laki, yang juga sering dipinjem namanya ama tukang doger monkey????).

Yang punya dosa besar dokter kandungan, karena dokter bilangnya jabang bayi dalam perut emak perempuan berdasarkan hasil USG. Eh, yang brojol anak laki. Dokter bilang, hasil USG gak mungkin salah, emang bener anak perempuan. Cuman pas beberapa hari mau lahiran, katanya ane suka narikin “kepunyaan sendiri” terus melintir-melintir “si dia” di dalem rahim emak, makanya berubah jadi panjang. Emak sama babe waktu itu percaya aja, maklum orang kampung yang sekolahnya cuman sampe halaman sekolah, abis itu balik lagi ke rumah. Kalo ane, sebagai anak kuliahan, wawasannya sudah lumayan luas, pengetahuan soal biologi juga cukup dalem. Mangkanya, ane ikutan percaya juga sama itu dokter, kalo ane dulu bakal calon perempuan gak jadi! :mrgreen: Nah, mangkanya itu ortu kagak ada persiapannya sama sekali buat nama anak laki.

Masih kata emak, babe dapet ilham nama Cabe Rawit sehabis solat istikharah, solat buat minta pentunjuk ama yang di atas sono. Abis solat istikharah pan disaranin tidur biar mimpi, terus entar dari mimpi kita bisa tahu gimana petunjuk-Nya. Ini kata engkong ane yang kebetulan guru ngaji madrasah di kampung. Makanya babe tidur. Konon kata babe di mimpinya, babe ceritanya kena penyakit wasir, dokter bilang ambeyen. Kalau kata orang Sunda mah, nongtot bool. :mrgreen: Nah, masih kelanjutan mimpinya babe, babe ketemu sama dokter Boyke, cuman dalam mimpinya babe, dokter boyke udah gak jadi dokter ahli kandungan ama seksologi. Tapi udah ganti profesi jadi ahli herbal, tukeran tempat ama professor Hembing, profesor Hembing yang jadi ahli seksologi.

Ceritanya, babe minta resep buat ngobatin penyakit wasirnya. Eh, dokter Boyke bilang -beliau masih tetep kentara kemayunya- kalau wasir obatnya gampang: Cabe Rawit! Caranya, cabe rawit lengkap dengan pucuk tangkainya ditelen bulet-bulet, gak boleh dikunyah apalagi dibikin sambel. Babe awalnya kagak percaya, apalagi dokter Boyke waktu ngasih penjelasan, matanya terus nyuri-nyuri pandang ke resluiting celana babe yang emang kelupaan ditutup ama babe. Babe jadi risih gitu… (sorry rada gak nyambung!)

Kata dokter Boyke, cabai rawit yang rasanya pedas, sifatnya panas, masuk meridian jantung dan pankreas. Tumbuhan yang satu ini punya khasiat tonik, juga bisa jadi stimulan kuat buat kita punya jantung dan aliran darah, antireumatik, menghancurkan bekuan darah (antikoagulan), meningkatkan nafsu makan (stomakik), perangsang kulit (kalau digosokkan ke kulit akan menimbulkan rasa panas. Jadi, digunakan sebagai campuran obat gosok), peluruh kentut -babe kebetulan pantatnya gak sekolah tinggi- (karminatif), peluruh keringat (diaforetik), peluruh liur, dan peluruh kencing (diuretik).

Karena babe rasa penjelasannya ilmiah, mangkanya babe percaya terus nelen 6 butir cabe rawit. Cespleng, babe sembuh….!!! Saat itu juga!!! Sebagai tanda terimakasih, babe nanya sama dokter boyke kira-kira musti gimana cara ngebales kebaikannya. Dokter Boyke gak minta apa-apa… cuma minta ditemenin satu malem di Puncak Pass aja sama babe!!! (untung cuman mimpi) :mrgreen:

Yah, begitulah, begitulah… Akhirnya karena menurut babe alamat mimpinya bagus, babe kasih nama ane Cabe Rawit. Mudah-mudahan aja ane bisa jadi anak baik yang bisa ngasih manfaat buat orang banyak, seperti khasiatnya cabe rawit… Amin

Ampir-ampiran lupa, ane tau ngeblog pertama kali dari temen sekampus. Kata sohib, ngeblog itu bagus buat nge-ekpresiin diri gitu… Pan katanya di blog ada kemerdekaan buat ngomong apa aja. Mau curhat, ngelempar ide, ngopini sampe nulis yang kagak ada gunanya juga bebas merdeka.

Setelahnya ikutan sekedar liat sohib ngeblog, kayaknya asyik punya. Yah, siapa tahu bisa jadi penulis top margotop. Pan kalau mau sesuatu, kudu belajar dulu dari nol. Nah, ane pikir di blog ane bisa kursus nulis. yang jadi isntruktur ama pemerhatinya, ya para blogger juga.

Jadi sebelumnya ane mau minta beribu-ribu maaf, kalau ke depannya ada salah-salah kata. Mohon dimaklumin aja, namanya orang baru belajar…

Halamannya juga masih acak-acakan, belon sempet dirapihin. ntar aja sambil jalan. Kalau bisa, yang udah pada senior, tolongin juga kasih sumbang saran sama ane musti bagaimana buat blog yang bagus, bukan cuman sekedar tampilannya tapi juga bobot tulisannya. Makasih banget…

Salam pedes…  Dari ane,

Cabe Rawit

 

Posted in Agama, Artikel, Celotehan, Cerita, Curhat, Iseng, Kajian, Manhaj, Perkenalan, Puisi, Renungan, Umum, Wahabi, Woro-woro | 95 Comments »