Cabe Rawit

Dijamin Kagak Pedes & Sangat Ilmiah

Archive for the ‘Dakwah’ Category

Kyai Bener-bener Kagak Ilmiyah!!!

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 28, 2008

Soal Jumlah Feremfuan dan laki-laki

Cabe Rawit : “Kyai, kenafa jumlah feremfuan lebih banyak dibanding laki-laki?”
Kyai Tukul : “Itu karena proses penciptaan perempuan jauh lebih mudah daripada laki-laki”
Cabe Rawit : “Maksud kyai?”
Kyai Tukul : “Begini, kalau perempuan, sewaktu sudah berbentuk janin sempurna, proses finishingnya tinggal dibelah saja tengahnya. Tapi kalau laki-laki, sewaktu finishing ada proses menarik-narik bagian tengah sampai berbentuk seperti pohon kelapa, lalu kemudian disempurnakan dengan membuat dua bulatan di bawahnya. Kadang-kadang ada juga yang reject, misalnya kurang satu atau malah kelebihan satu. Makanya lebih lama membuatnya”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Waktu Salat Faling Utama

Suatu ketika, kyai Tukul ketahuan belum salat dhuhur, fadahal waktu hamfir menjelang ashar. Cabe Rawit kemudian bermaksud menyindir kyai Tukul dengan cara fura-fura bertanya.
Cabe Rawit : “Kyai, setahu ane waktu melaksanakan salat yang faling utama adalah di awal waktu. Betul gak kyai?”
Kyai Tukul : (sadar sedang disindir santrinya) “Memang betul. Tapi ada yang jauh lebih utama, yaitu melaksanakannya di akhir waktu”.
Cabe Rawit : “loh… kenafa kyai?”
Kyai Tukul : “Jika kita melaksanakan salat di akhir waktu mendekati waktu salat selanjutnya, maka kita akan mendapatkan dua pahala. Pertama, pahala karena melaksanakan salat. Kedua, pahala karena tidak jadi bermaksiyat, yaitu meninggalkan salat. Seperti halnya orang yang akan berzina, tapi kemudian tidak jadi, ia akan mendapat pahala atas perbuatannya mengurungkan niat untuk berzina”.
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Alasan berpoligami

Kyai Tukul baru saja melangsungkan fernikahan dengan istri keduanya. Ya, kyai Tukul berpoligami. Cabe Rawit yang memang serba ingin tahu dan kritis pada satu kesempatan memberanikan diri untuk bertanya kefada kyai Tukul.
Cabe Rawit : “Kyai, kenafa kyai memutuskan untuk menikah lagi?”
Kyai Tukul : “Itu karena Siti Juleha (nama istri keduanya) bersedia saya nikahi”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Kuntil Anak

Dalam kesempatan pengajian di masjid sehabis salat isya, kyai Tukul menasihati fara santrinya agar tidak fercaya afalagi takut kefada makhluk halus atau hantu seferti sundel bolong, kuntil anak, sundel bolong, pocong dan yang semacamnya. Saat asyik memberikan materi, kyai Tukul kebelet kefengen fifis. Maka beranjaklah beliau ke WC yang kebetulan bersebelahan dengan masjid. Tak dinyana, kyai Tukul bertemu dengan kuntil anak di WC tersebut. Kontan saja beliau berteriak-teriak ketakutan lalu kemudian semafut, pingsan. Setelah siuman, Cabe Rawit bermaksud mengolok-olok kyai Tukul.
Cabe Rawit : “Kyai kok seferti yang ketakutan setengah mati samfai fingsan segala. Kenafa kyai?”
Kyai Tukul : “Saya melihat kuntil anak!”
Cabe Rawit : “loh, bukannya kyai sendiri yang bilang kalau kita kagak usah takut dengan makhluk begituan?”
Kyai Tukul : “Iya betul, tapi masalahnya kuntil anak yang satu ini jeleknya kebangetan!”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Dakwah, Humor, Iseng, Kisah, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Satire, Umum | 127 Comments »

Tetangga Ane Sukses Karena…

Posted by Cabe Rawit pada Februari 10, 2008

Oleh: As-Syaikh Abu So’ Taahu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana, Lc. (Alias Cabe Rawit)

Bismillaahirrahmaanirrahim.

Ane punya cerita.  Ada tetangga ane yang sekarang hidupnya boleh dikata sukses. Bagemana kagak dibilang sukses? Bini cakep, rumahnya gedong betingkat 2 lengkep ama tamannya. Mobil 2 biji, keluaran paling baru. Ane taksir harga kedua mobilnya nyampe 500 jutaan. Belom motor gede kayaknya punya Retorika yang saban Sabtu-Minggu dipake touring ke luar kota. Pokok-na, secara materi sukses dah. Terus secara ruhani kira-kira gimana? Kalo dari penglihatan mata batin ane, tetangge ane ini hidupnya tenang, tentram bahagia, kagak pernah ane denger dia misuh-misuh sama orang laen. Pokoknya adem gitu…

Kalo sohib-sohib tanya sama ane, entu orang kok bisa sukses ya? Siapa tahu, kali aja emang kaya dari sononya? Nah, ane jawab kagak begitu. Soalnya ane tau banget enyak ama babenya gak bejibun ama harta, bahkan bisa dibilang pas-pasan.

Setau ane, tetangga ane itu orangnya jujur, pekerja keras, jarang ngeluh, kagak gampang putus asa dan baek ama setiap orang. Terus yang ane paling demen ama ini orang, dia ini rajin salat berjamaah di masjid, rajin ngelakonin puasa senen-kemis ama ngedawamin solat sunat dhuha setiap pagi sebelom pergi kerja. Terus, dia ini rajin sedekah sekalipun lagi merit atawa cekak dompetnya 😯 . Makin demen aja ane ama tetangga yang satu ini.  

Ane pernah iseng-iseng tanya ama dia, soal kiat-kiat ama doa apa yang suka dipanjatkan sampe bisa sukses kayak sekarang. Dia bilang ama ane,

Saya tidak merasa kaya. Saya juga tidak pernah minta kaya sama Allah. Saya cuma minta diberikan hati yang selalu merasa cukup dengan apapun yang dikaruniakan-Nya kepada saya. Jujur saja, saya lebih siap hidup miskin daripada hidup kaya.

Terus waktu ane tanya, apa ada hubungannya antara kesuksesan ama kebiasannya rajin salat berjamaah, puasa senen-kamis, solat sunnat dhuha juga sedekah. Dia jawab,

 “mungkin saja ada hubungannya. Sekalipun saya tidak melakukan semua itu karena ingin kaya atau sukses. Saya hanya merasa, dengan salat berjamaah saya selalu diingatkan tentang pentingnya kebersamaan, mematuhi aturan, taat pada pimpinan dan disiplin waktu.

Terus dia ngelanjutin,

Puasa senin-kamis, paling tidak membentengi saya dari nafsu untuk berbuat dosa dan menyakiti orang lain, termasuk rekan bisnis dan teman-teman sepekerjaan. Kalau salat sunnat dhuha, setiap kali saya melaksanakannya sebelum berangkat kerja, saya seolah-olah merasa mendapat energi tambahan untuk bekerja lebih giat, juga keyakinan bahwa hari ini Allah akan memberikan saya rejeki yang berkah, selama saya mau mencarinya.

Ane makin penasaran nih… Mangkanya ane serbu lagi ama pertanyaan soal sedekah. Jawabnya,

Sedekah yang saya berikan, tidak pernah saya anggap sebagai pengeluaran, tapi sebagai pemasukan. Karena dari setiap sedekah yang dikeluarkan, saya mendapatkan banyak doa dari yang menerimanya. Saya kira, itu jauh lebih bernilai daripada uang.

Biar sekedar mimpi di siang boloing, ane jadi malu ama diri sendiri… Tapi tergugah!!! 🙂

Maaf, postingnya tanpa skrinsyut. Salam pedes dari ane…. 

 

Posted in Agama, Aqidah, Artikel, Blogger, Bujang, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Dakwah, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | 75 Comments »