Cabe Rawit

Dijamin Kagak Pedes & Sangat Ilmiah

Archive for the ‘Bujang’ Category

Tetangga Ane Sukses Karena…

Posted by Cabe Rawit pada Februari 10, 2008

Oleh: As-Syaikh Abu So’ Taahu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana, Lc. (Alias Cabe Rawit)

Bismillaahirrahmaanirrahim.

Ane punya cerita.  Ada tetangga ane yang sekarang hidupnya boleh dikata sukses. Bagemana kagak dibilang sukses? Bini cakep, rumahnya gedong betingkat 2 lengkep ama tamannya. Mobil 2 biji, keluaran paling baru. Ane taksir harga kedua mobilnya nyampe 500 jutaan. Belom motor gede kayaknya punya Retorika yang saban Sabtu-Minggu dipake touring ke luar kota. Pokok-na, secara materi sukses dah. Terus secara ruhani kira-kira gimana? Kalo dari penglihatan mata batin ane, tetangge ane ini hidupnya tenang, tentram bahagia, kagak pernah ane denger dia misuh-misuh sama orang laen. Pokoknya adem gitu…

Kalo sohib-sohib tanya sama ane, entu orang kok bisa sukses ya? Siapa tahu, kali aja emang kaya dari sononya? Nah, ane jawab kagak begitu. Soalnya ane tau banget enyak ama babenya gak bejibun ama harta, bahkan bisa dibilang pas-pasan.

Setau ane, tetangga ane itu orangnya jujur, pekerja keras, jarang ngeluh, kagak gampang putus asa dan baek ama setiap orang. Terus yang ane paling demen ama ini orang, dia ini rajin salat berjamaah di masjid, rajin ngelakonin puasa senen-kemis ama ngedawamin solat sunat dhuha setiap pagi sebelom pergi kerja. Terus, dia ini rajin sedekah sekalipun lagi merit atawa cekak dompetnya 😯 . Makin demen aja ane ama tetangga yang satu ini.  

Ane pernah iseng-iseng tanya ama dia, soal kiat-kiat ama doa apa yang suka dipanjatkan sampe bisa sukses kayak sekarang. Dia bilang ama ane,

Saya tidak merasa kaya. Saya juga tidak pernah minta kaya sama Allah. Saya cuma minta diberikan hati yang selalu merasa cukup dengan apapun yang dikaruniakan-Nya kepada saya. Jujur saja, saya lebih siap hidup miskin daripada hidup kaya.

Terus waktu ane tanya, apa ada hubungannya antara kesuksesan ama kebiasannya rajin salat berjamaah, puasa senen-kamis, solat sunnat dhuha juga sedekah. Dia jawab,

 “mungkin saja ada hubungannya. Sekalipun saya tidak melakukan semua itu karena ingin kaya atau sukses. Saya hanya merasa, dengan salat berjamaah saya selalu diingatkan tentang pentingnya kebersamaan, mematuhi aturan, taat pada pimpinan dan disiplin waktu.

Terus dia ngelanjutin,

Puasa senin-kamis, paling tidak membentengi saya dari nafsu untuk berbuat dosa dan menyakiti orang lain, termasuk rekan bisnis dan teman-teman sepekerjaan. Kalau salat sunnat dhuha, setiap kali saya melaksanakannya sebelum berangkat kerja, saya seolah-olah merasa mendapat energi tambahan untuk bekerja lebih giat, juga keyakinan bahwa hari ini Allah akan memberikan saya rejeki yang berkah, selama saya mau mencarinya.

Ane makin penasaran nih… Mangkanya ane serbu lagi ama pertanyaan soal sedekah. Jawabnya,

Sedekah yang saya berikan, tidak pernah saya anggap sebagai pengeluaran, tapi sebagai pemasukan. Karena dari setiap sedekah yang dikeluarkan, saya mendapatkan banyak doa dari yang menerimanya. Saya kira, itu jauh lebih bernilai daripada uang.

Biar sekedar mimpi di siang boloing, ane jadi malu ama diri sendiri… Tapi tergugah!!! 🙂

Maaf, postingnya tanpa skrinsyut. Salam pedes dari ane…. 

 

Posted in Agama, Aqidah, Artikel, Blogger, Bujang, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Dakwah, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | 75 Comments »

Nasihat Buat Anggota IJOT (Ikatan Jomblo Akut)

Posted by Cabe Rawit pada Februari 8, 2008

Oleh: As-Syaikh Abu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana, Lc. (Alias Cabe Rawit)

dzr2.jpgAssalaamu ‘alaekum warahmatullah. Pada kesempatan ini, perkenankan ane buat nyampein seuntai nasehat khusus buat sohib-sohib yang ini hari masih pada ngejomblo. Sebagai senior jomblo, ane merasa punya tanggungjawab moral buat ngebimbing yang lebih junior atawa adik-adik, supaya mereka kagak tersesat dan terjerumus ke dalam kemaksiyatan, misalnya jadi belajar pelet, atawa yang lebih parah menjadi homok dan lesbok. Sekalian hitung-hitung berbagi pengalaman.

Tapi sebelum-na, perkenankan ane sedikit menjelaskan perihal nama yang tertera di atas. Kalo di alam blogosphere, ane dikenal dengan nama sederhana, Cabe Rawit. Akan tetapi sebenarnya ane punya nama laen yang cuma ane pake buat keperluan atawa kondisi khusus. Misalnya kalo ane menghadiri daurah IJOT (Ikatan Jomblo Akut) bareng para jombler laennya. Ato juga kalo ane lagi ada di habitat ane yang asli, yaitu negeri onta berpunuk 7.

Nama laen ane adalah Abu Lamma Lakuna bin Laa Fayu-fayu al-Kasiyan Dah Ana. Yang pernah belajar bahasa onta berpunuk 7, insya Allah bakalan ngerti arti dari nama ane yang penuh barokah tersebut. :mrgreen:

rhoma.jpgBaiklah… sebelum-na ane ingin sampein buat para jomblo, sungguh sodara-sodara semua kagak perlu kecil hati ama status jomblo yang disandang dan belon lepas-lepas sampe gini hari. Ingatlah, status jomblo tidak melulu memalukan buat yang menyandangnnya. Sebagaimana pernah disabdakan ama panutan kita semua, raja diraja dangdut, H. Rhoma Irama, dalam salahsatu lagunya. Ane petik sedikit syairnya:

“Enaknya kalau menjadi bujangan, ke mana-mana tak ada yang larang. Hidup terasa ringan tanpa beban, uang belanja tak jadi fikiran oh bujangan… bujangan. dan seterusnya.”

Sungguh benar Rhoma dengan segala lagunya. *ngusap muka*

Maka, nikmatilah kejombloan ini dengan asek-asek.  😛

Selanjutnya, ane mengajak sodara-sodara untuk banyak-banyak bermuhasabah, mengevaluasi diri. Biar kita tahu pangkal dan simpul dari betahnya status jomblo nemplok di diri kita masing-masing. Ada beberapa hal yang kudu kita renungkan, fikirkan dan segera cari jalan keluarnya. Di antaranya:

  1. Seganteng apakah kita? Pada skala berapa indeks wajah kita? Lalu kenapa pula musti tau indeks ketampanan? Hal ini penting, tidak laen agar kemudian dalam menetapkan standar kecantikan calon bini atawa pacar disesuaikan dengan kondisi riil wajah kita. Pada beberapa kasus penolakan cinta, pangkal masalahnya ternyata adalah jomblo yang indeks ketampanannya 1,50 ato di bawah 2 (pada skala 4) menerapkan standar terlalu tinggi, sehingga yang dideketin, dikejar dan dikirimi surat cinta cuma cewek dengan kecantikan pada skala 4, yang parasnya sederajat ama Sandra Dewi,  Luna Maya, atau Titi kamal dan Titi Qadarsih. :mrgreen:  Begitu pula sebaliknya cewek ke cowok.

  2. Setakut apakah jika cinta ditolak? Banyak para jombler yang memilih tidak mengungkapkan perasaan cintanya karena alesan yang teramat sangat begitu rendah! Yaitu takut ditolak! 👿 Padahal, sungguh lebih mulia jombler yang ditolak 1000 kali cintanya setelah mengungkapkan perasaannya pada 1000 tambatan hatinya, ketimbang jombler yang kagak pernah ditolak karena kagak pernah sekalipun menyatakan cinta sama siapapun!!! *tambah semangat kasih tausiyahnya*

  3. Sedewasa apa kita dan dia? Maksud ane adalah faktor kepantasan dan kesetaraan usia. Kalo ente mahasiswa, usia antara 18-25 taon maka carilah yang sepadan. Jomplang umur menang kagak masalah, bahkan ada yang bilang kalo laki sebaeknya sedikit lebih tua dari perempuan. Yang jadi masalah kalo ente mahasiswa terus naksir anak TK kelas nol kecil. Sesabar apapun ente nunggu si pujaan hati dewasa, yang pasti ente bakalan keburu bulukan! :mrgreen:  Maka bersiapalah menjadi pungguk yang merindukan bulan, bertepuk sebelah tangan…

Demikianlah beberapa bahan perenungan sekaligus nasihat yang bisa ane sampein kali ini. Selebihnya sodara-sodara dapat mengembangkannya lebih lanjut. Semoga tausiyah ini bermanfaat dan dapat menjadi sebuah pencerahan bagi kita, yang masih menyandang gelar Jomblo Akut. Ameen.

Salam pedes…

 

Posted in Agama, Artikel, Blogger, Bujang, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Freedom, Iseng, Jomblo, Kajian, Nasihat, Pendidikan, Perkenalan, Renungan, Sampah, Umum, Woro-woro | 82 Comments »