Cabe Rawit

Dijamin Kagak Pedes & Sangat Ilmiah

Archive for Oktober, 2008

Kyai Bener-bener Kagak Ilmiyah!!!

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 28, 2008

Soal Jumlah Feremfuan dan laki-laki

Cabe Rawit : “Kyai, kenafa jumlah feremfuan lebih banyak dibanding laki-laki?”
Kyai Tukul : “Itu karena proses penciptaan perempuan jauh lebih mudah daripada laki-laki”
Cabe Rawit : “Maksud kyai?”
Kyai Tukul : “Begini, kalau perempuan, sewaktu sudah berbentuk janin sempurna, proses finishingnya tinggal dibelah saja tengahnya. Tapi kalau laki-laki, sewaktu finishing ada proses menarik-narik bagian tengah sampai berbentuk seperti pohon kelapa, lalu kemudian disempurnakan dengan membuat dua bulatan di bawahnya. Kadang-kadang ada juga yang reject, misalnya kurang satu atau malah kelebihan satu. Makanya lebih lama membuatnya”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Waktu Salat Faling Utama

Suatu ketika, kyai Tukul ketahuan belum salat dhuhur, fadahal waktu hamfir menjelang ashar. Cabe Rawit kemudian bermaksud menyindir kyai Tukul dengan cara fura-fura bertanya.
Cabe Rawit : “Kyai, setahu ane waktu melaksanakan salat yang faling utama adalah di awal waktu. Betul gak kyai?”
Kyai Tukul : (sadar sedang disindir santrinya) “Memang betul. Tapi ada yang jauh lebih utama, yaitu melaksanakannya di akhir waktu”.
Cabe Rawit : “loh… kenafa kyai?”
Kyai Tukul : “Jika kita melaksanakan salat di akhir waktu mendekati waktu salat selanjutnya, maka kita akan mendapatkan dua pahala. Pertama, pahala karena melaksanakan salat. Kedua, pahala karena tidak jadi bermaksiyat, yaitu meninggalkan salat. Seperti halnya orang yang akan berzina, tapi kemudian tidak jadi, ia akan mendapat pahala atas perbuatannya mengurungkan niat untuk berzina”.
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Alasan berpoligami

Kyai Tukul baru saja melangsungkan fernikahan dengan istri keduanya. Ya, kyai Tukul berpoligami. Cabe Rawit yang memang serba ingin tahu dan kritis pada satu kesempatan memberanikan diri untuk bertanya kefada kyai Tukul.
Cabe Rawit : “Kyai, kenafa kyai memutuskan untuk menikah lagi?”
Kyai Tukul : “Itu karena Siti Juleha (nama istri keduanya) bersedia saya nikahi”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

 

Soal Kuntil Anak

Dalam kesempatan pengajian di masjid sehabis salat isya, kyai Tukul menasihati fara santrinya agar tidak fercaya afalagi takut kefada makhluk halus atau hantu seferti sundel bolong, kuntil anak, sundel bolong, pocong dan yang semacamnya. Saat asyik memberikan materi, kyai Tukul kebelet kefengen fifis. Maka beranjaklah beliau ke WC yang kebetulan bersebelahan dengan masjid. Tak dinyana, kyai Tukul bertemu dengan kuntil anak di WC tersebut. Kontan saja beliau berteriak-teriak ketakutan lalu kemudian semafut, pingsan. Setelah siuman, Cabe Rawit bermaksud mengolok-olok kyai Tukul.
Cabe Rawit : “Kyai kok seferti yang ketakutan setengah mati samfai fingsan segala. Kenafa kyai?”
Kyai Tukul : “Saya melihat kuntil anak!”
Cabe Rawit : “loh, bukannya kyai sendiri yang bilang kalau kita kagak usah takut dengan makhluk begituan?”
Kyai Tukul : “Iya betul, tapi masalahnya kuntil anak yang satu ini jeleknya kebangetan!”
Cabe Rawit : “Oooh…” 😯

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Dakwah, Humor, Iseng, Kisah, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Satire, Umum | 127 Comments »

Ane “Diperkosa” Sufaya Kembali Ke Khittah: Siaran Lagi…

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 25, 2008

Assalaamu ‘alaikum warahmatullah.

Sodara-sodara yang ane cintai. Ijinkan sesekali ane mbahas hal yang ringan di blog ini. Mangkanya, fostingan kali ini akan bener-bener ringan. Ane cuma mau dikit ngebahas hal yang dijamin kagak bikin kefala harus mengkerut saat ngebacanya.

Sefertinya kagak salah dan sah-sah saja kalau blog Cabe Rawit kagak melulu ngebahas hal-hal yang ilmiyah, kaku, retoris dan serba referencial. Karena biar bagaimanafun, dan sefandai afafun ane *bletak! Dezig! Jeduk!*, ane tetef sosok manusia biasa yang kagak lufut dari rasa bosan dan juga kefengen sesekali merasakan sensasi kenikmatan “menulis bebas”, berkarya tanfa terikat oleh kaidah-kaidah ilmiyah, tata aturan penulisan, tujuan normatif menulis, EYD, diksi dan hal-hal yang seringkali membuat banyak orang merasa kagak bisa menulis, atau belum fantas menulis, terlebih memfublikasikannya.

Oh iya, selaen alasan di atas, ane juga funya obsesi agar blog ane ini kagak cuman dikonsumsi oleh kalangan terpelajar, akademisi, ilmuwan dan mahasiswa tingkat tinggi (mahasiswa tingkat rendah ada gitu? 😯 ) seferti selama ini. Ane bukannya kagak ngerasa bangga jika mendafati fostingan-fostingan ane di Blog Cabe Rawit ternyata banyak dijadikan rujukan atau referensi mahasiswa S1, S2, dan S3 baik buat referensi skripsi, tesis, seminar ilmiyah, makalah, dan laen sebagainya. Jujur saja, ane bangga kok, ane bangga… *dilemfar onta*.

Akan tetafi, sefertinya nilai prestisius atas karya-karya ane ini *halah* akan funya nilai lebih, justeru ketika afa yang ane tulis ternyata juga dibaca, difahami, syukur-syukur mengilhami atau menginsfirasi “kalangan bawah”.

Buat ane fribadi, seandainya tulisan-tulisan ilmiyah atau fostingan masterpiece ane mamfu menarik minat baca kalangan terpelajar, akademisi dan ilmuwan, menurut ane itu sih kagak aneh. Toh, mereka fada dasarnya adalah orang-orang yang sudah memiliki kesadaran akan fentingnya membaca, selain tentunya mereka memang membutuhkan sumber-sumber bacaan tertentu ditambah dengan tulisan-tulisan ane. Kalau mereka faham ama maksud tulisan ane, itu juga kagak aneh. Lha wong mereka memang “terbiasa” mencerna sebuah tulisan.

Beda halnya jika kemudian afa yang kita tulis, ternyata mamfu menggelitik minat baca orang yang kagak suka baca. Difahami oleh orang yang susah faham kalau membaca sesuatu. Mudah dicerna oleh orang yang memang funya masalah dengan “pencernaan otak” :mrgreen: .dan ternyata, menghasilkan karya tulis yang seferti demikian itu susah-susah gamfang. Hmmm… Bukankah lebih mudah “mengajari” mahasiswa, ketimbang “mengajari” anak SD? 😀

 

Nah, kesimfulan dari afa yang ane fafarkan di atas adalah:

Insya Allah, per tanggal 1 November 2008. Ane siaran lagi di radio **** FM. Ane mengudara dari jam 4 sore sampe 8 malem, jadinya 4 jam non stop euy! 🙄 Satu minggu ini, ane kudu in-box dulu di kawah chandra dhimuka.

Yah… sekalifun sudah hamfir satu taon berhenti siaran, tafi demi Sahnaz Haque, Om Farhan, ama takdzim ane ke Wak Dedy Mizwar… ane rela “Diferkosa” sufaya kembali ke khittah: Siaran…

Mhuahahaha… Wassalam… :mrgreen:

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Iseng, komunikasi, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Radio, Renungan, Sampah, Satire, Umum, Woro-woro | 44 Comments »

Bukan Untuk Direnungkan…

Posted by Cabe Rawit pada Oktober 21, 2008

Warning! yang lagi makan disarankan kagak baca :mrgreen:

Assalaamu ‘alaikum warahmatullah.

Postingan ane ini sebenernya adalah bahan ceramah kultum ane waktu bulan puasa kemaren. Sayang sekali, bahan kultum yang sebenarnya sarat dengan makna dan hikmah ini kagak fernah semfat tersamfaikan kefada khalayak, hanya karena satu alasan; Kagak ada yang ngundang ane ngasih ceramah kultum ramadhan! :mrgreen: Dan sesungguhnya mereka -yang kagak ngundang ane- berada dalam kerugian yang besar dan nyata. *ditendang*

Sodara-sodara. Ane semfet kefikiran, selaen menyandang fredikat sebagey makhluk yang faling semfurna dan mulia, sebenarnya ada fredikat laen yang fantas kita sandang, yakni makhluk aneh tafi nyata.

Sampey di sini, sefertinya sodara-sodara menjadi bingung perihal akan ke mana arah pembicaraan ane kali ini? Wajar, soalnya ane sendiri sebenarnya bingung mau ngebahas afaan… :mrgreen: *dilemfar onta*

Begini sodara-sodara. Bicara soal anehnya manusia, mari kita renungkan, camkan, fikirkan dan fahami beberapa hal di bawah ini, hasil berburu ilham ane selama hiatus… *halah*

ferhatikan orang yang sedang menjinjing ember atau membawa barang bawaan laennya. Alangkah mengherankan, kenafa  badannya malah suka miring ke arah yang berlawanan dengan letak beban bawaan. Misalnya miring ke kiri, fadahal yang terbebani adalah kanan karena tangan kanan yang menjinjing? Atau sebaliknya. Aneh bukan? Mustinya, kalo yang menjinjing tangan kiri, miringnya harus ke kiri juga. Iya kan? Iya kagak? *ditabok*

Boleh jadi, ini sebenernya merufakan sebuah gambaran, betapa manusia seringkali merasa telah melakukan hal yang sebenarnya berbalik dengan kenyataan. Manusia sering merasa telah berbuat benar, fadahal sesungguhnya ia nyata-nyata telah berbuat salah. Atau sebalikya, sebenarnya ia telah berbuat baik, namun malah merasa telah berbuat keliru. 😥

 

Keanehan selanjutnya, ada kasus dua orang yang sama-sama sudah tiga hari tiga malem kagak -maaf- boker. Keduanya juga sama-sama habis makan ubi Cilembu, telor asin, pete, jengkol, ditutuf ama buah duren. Saat salah seorang buang angin, teman yang satunya bisa berdarah-darah saat  menghiruf gas Beliminium Amunikok (biasa disingkat Bekok) temannya. Tafi anehnya, saat dirinya sendiri yang melefas gas beliminium amunikok, hidungnya baek-baek aja tuh!. Malah kagak jarang, ada yang nyengajain saat mau buang gas, fake sarung terlebih dahulu :mrgreen: . Tujuannya kagak laen adalah sufaya wangi gasnya bisa lebih dinikmati… *muntah* 🙄

 

Itulah kita, manusia. Sekecil apapun keburukan dan kebusukan orang laen, selalu terasa sangat busuk dan buruk. Tafi seburuk dan sebusuk afafun dirinya, buatnya tetef harum dan menyenangkan. 😥

 

Yang kagak kalah aneh tafi nyata adalah sifat manusia yang suka bersikap berlebihan. Masak,  cuman sekedar nginjek kotoran ayam saja, sampe kudu berjalan tertatih-tatih layaknya tertusuk paku berkarat, belon ditambah dengan raut muka yang meringis seolah tengah merasakan sakit yang luar biasa… Ya, sodara-sodara… itulah kita, ketika Tuhan memberikan kita ujian yang sebenarnya “ringan”, kita bereaksi seolah-olah kita tengah didera oleh ujian yang teramat berat… dan parahnya lagi, kita suka memamerkan penderitaan kita kefada orang laen. 😥

 

Ini lebih aneh lagi… Tumila atau kutu busuk, yang semua orang tahu kalau itu makhluk yang suka sembunyi dalam selimut dan funya bau kagak sedaf, masih saja suka “menarik” hasrat kita buat menciumi baunya… Ya, kita seringkali lebih mudah tergoda dengan sesuatu yang jelas-jelas buruk dan kagak ada manfaatnya sama sekali…

kalo ada temen di samping lagi ngupil (bahasa populer: ngebor), biasanya kita sudah merasa tidak nyaman. Dan ketika si pengupil menyodorkan jarinya ke badan kita, maka kita akan langsung lari terbirit-birit. Tafi, seandainya saja  ia sendiri yang ngupil, niscaya akan terasa sensasi kenikmatan yang kagak dafat dilukiskan. Malahan, saat “hasil tambang” berhasil diperoleh, jari jemari kita kemudian mempermainkannya dengan lincah, difelintir-felintir dan difijit-fijit sedemikian rufa. Yang mengerikan, kadang kita tergoda buat sedikit mencicipinya….  Astagfirullah, mungkin inilah gambaran manusia yang kerap kali merasa bangga dengan keburukan dirinya sendiri.

Sungguh, manusia itu berada dalam kesesatan yang nyata, karena tidak mempergunakan akalnya… :mrgreen:

 

NB: Untuk tarif undangan ceramah Cabe Rawit

  • 1. Bandung dan sekitarnya:hanya ganti ongkos taksi PP Rp. 500.000
  • 2. Priangan Timur: 1.500.000/jam sudah termasuk foto bersama dan PPH
  • 3. Pantura: 3.000.000/jam sudah termasuk rombongan tarling dan PPH
  • 4. Jabodetabek: 4.000.000/jam sudah termasuk doa dan PPH

Posted in Agama, Cabe Rawit, Celotehan, Cerita, Curhat, Humor, Iseng, Kajian, Manhaj, Nasihat, Pendidikan, Renungan, Sampah, Umum | Dengan kaitkata: | 51 Comments »